Selasa, September 07, 2010

Ramadhan...

Kekasihku bakal meningggalkanku....

Sudah 28 hari. Mungkin hari ini hari terakhir buat saya. Mungkin juga esok.
Entah kenapa, saya rasa sedih.
Dalam hati, entah kenapa, saya berkata:
Moga kita bertemu lagi kekasih.

Ramadhan adalah makhluk. Jika kita mencintainya, maka Ramadhan akan mencintai kita. Ramadhan adalah hadiah. Hadiah daripada PENCIPTA kita. Jika kita menghargainya, maka Si Pemberi hadiah akan menghargai kita. Ramadhan adalah kekasih kepada hati-hati yang hidup. Jika hati kita hidup, maka kita akan merasainya.

Ada getaran pilu dalam hati ini apabila Ramadhan di hujung waktunya.
Apa aku dah buat? Apa aku dah isi? Dan beberapa penyesalan apabila mengingati dalam 28 hari ini wujud juga waktu-waktu lagha dan alpa, waktu-waktu yang tidak digunakan sebaiknya dan beberapa dosa yang terbuat juga.

Adakah Ramadhan tahun hadapan masih lagi mampu kita gapai?
Saya tidak pasti. Saya tidak berani jawab. Kerana kematian bukanlah sesuatu yang mampu manusia ketahui. Sehebat mana teknologi, tiada siapa boleh menjamin nyawanya kekal, walaupun untuk esok hari.

Ramadhan, ramadhan, ramadhan….
Betapa rasanya saya telah merugikan diri saya sendiri. Apabila mengingati betapa tidak cukup lagi kesungguhan yang diri ini berikan kepada hadiah yang Allah sampaikan dengan kasih sayang ini.
Rasa seakan diri ini pengkhianat pula kepada Allah.

Terselit juga dalam hati ini, andai Ramadhan itu boleh dipanjangkan sedikit lagi. Biarlah 30 hari.
“Sekiranya manusia tahu apa yang disediakan untuk mereka di dalam Ramadhan, maka mereka akan berharap, sepanjang tahun itu adalah Ramadhan”

Kemuliaan bulan ini, kelebihan bulan ini, tidak mudah untuk diungkap dengan bicara. Hanya hati-hati yang hidup sahaja akan merasa. Kita tidak melalui bulan ini hanya kerana ia tradisi, turun temurun. Kita menjalani bulan ini dengan penuh tunduk dan penghayatan. Kita menjalani bulan ini dengan kepatuhan dan ketaatan. Kita menjalani bulan ini dengan hati kita yang hidup dan segar.

Kita ada luka-luka yang hendak dirawat, Ramadhan adalah hospital kita. Kita keletihan mengharungi perjalanan 11 bulan, Ramadhan adalah R&R kita. Kita kelemahan apabila diserang pelbagai serangan jahiliyyah sepanjang 11 bulan, Ramadhan adalah charger kita.

Sekarang bulan ini telah berada di penghujungnya. Esok atau lusa akan berakhir.
Apa yang telah kita lakukan kepada hadiah Allah ini?
“Barangsiapa yang meninggalkan Ramadhan, dan dia tidak pula diampunkan, maka sesungguhnya dia dijauhkan dari rahmat Allah, wahai Muhammad, katakanlah amin”
Rasulullah SAW yang sedang menaiki tangga, dengan penuh tulus menjawab: “Amin”
Celakalah kita yang melalaikan diri di dalam Ramadhan. Kita pengkhianat kepada kasih sayang Allah. Bagaimana sekarang, apakah kita telah mendapat pengampunan?
Siapa yang berfikir berkenaan hal ini?

Tiadalah masalah yang lebih besar di dalam dunia ini melainkan dijauhkan dari rahmat Allah.

Ya Allah….
28 Ramadhan. Ada manusia gembira kerana lusa raya. Namun saya yakin jiwa-jiwa yang hidup sekarang sedang berendam air mata.
“Ramadhan, apakah aku akan bertemu lagi denganmu tahun depan?”
Pertanyaan itu sudah cukup menggetarkan hati-hati yang hidup, hati-hati yang nampak bahawa kegembiraan sebenar adalah apabila mendekati Allah SWT, hati-hati yang mampu merasai betapa besarnya kasih sayang yang Allah buka sepanjang Ramadhan. Hati-hati ini, adalah hati-hati yang menjadi tonggak kepada keimanan.
Selepas ini, 11 bulan penuh mengharu birukan akan datang. Apakah kita telah mendapat taqwa untuk mengharungi kehidupan 11 bulan selepas ini, dalam keadaan Allah Redha dengan kita?
Dada saya rasa sempit bila mengingatkan hal ini.
Bagaimana dengan anda?
Ramadhan, kekasihku, moga kita akan bertemu lagi.

Ya Allah, sampaikanlah kami kepada Ramadhan.
Ya Allah, sampaikanlah kami kepada Ramadhan.
Ya Allah, sampaikanlah kami kepada Ramadhan, berikanlah kami rezeki beribadah lagi di dalamnya, berikanlah kami lagi peluang untuk mengaut segala kelebihan di dalamnya. Ya Allah, kasihanilah kami. Walaupun berada dalam bulan ini, kami telah lalai ya Allah, kami tidak menghargai rahmat dan kasih sayangMu dengan sebaiknya ya Allah. Ya Allah, kami hambaMu, Ramadhan juga makhlukMu, maka sampaikanlah sekali lagi makhlukMu yang mulia itu kepada kami. Sesungguhnya kami adalah hamba-hambaMu yang merugikan diri sendiri. Kau jugalah yang menguntungkan kami. Maka untungkanlah kami ya Allah, dengan rahmat dan kasih sayangMu.
Ya Allah, kami meminta rezeki keredhaanMu dan syurgaMu ya Allah, kami juga meminta agar diri kami ini dijauhkan dari kemarahanMu dan azab siksa api nerakaMu.
Makbulkan doa kami ya Allah, terima semua amal kami ya Allah, kiralah semua amal kebaikan kami walaupun sebesar zarah ya Allah.
Sesungguhnya Kau Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Mengetahui, Maha Memakbulkan Doa….

Wahai pembaca, katakanlah amin…